24.2.14

Tips dan Trik Rehabilitasi Mangrove

Semarang - KeSEMaTBLOG. Menurut Budi Utomo (2010), hutan mangrove di kawasan pesisir, umumnya didominasi oleh beberapa jenis diantaranya; Rhizophora spp, (Rhizophora apiculata, R. mucronata, R. stylosa, dan lain-lain), Soneratia spp (Sonneratia caseolaris, Soneratia alba), Avicennia alba, Bruguiera spp, Aegiceras corniculatum, Nypa fruticans, Cerbera spp, Xylocarpus spp, Lumnitzera racemosa, Heritiera littoralis dan Excoecaria agallocha.

Jika dilihat dari segi zonasinya, jenis bakau (Rhizophora spp) biasanya tumbuh dibagian terluar yang kerap digempur ombak. Bakau Rhizophora apiculata dan R. mucronata tumbuh di atas tanah lumpur. Sedangkan bakau R. stylosa dan Perepat (Sonneratia alba) tumbuh di atas pasir berlumpur.

Pada bagian laut yang lebih tenang hidup Api-api Hitam (Avicennia alba) di zona terluar atau zona pionir ini. Di bagian lebih ke dalam, yang masih tergenang pasang tinggi, biasa ditemui campuran bakau R. mucronata dengan jenis-jenis Kendeka (Bruguiera spp), Kaboa (Aegiceras corniculatum) dan lain-lain.

Sedangkan di dekat tepi sungai, yang lebih tawar airnya, biasa ditemui Nipah (Nypa fruticans), Pidada (Sonneratia caseolaris) dan Bintaro (Cerbera spp.).

Pada bagian yang lebih kering di pedalaman hutan didapatkan Nirih (Xylocarpus spp.), Teruntum (Lumnitzera racemosa), Dungun (Heritiera littoralis) dan Kayu Buta-buta (Excoecaria agallocha).

Pohon-pohon bakau (Rhizophora spp), yang biasanya tumbuh di zona terluar, mengembangkan akar tunjang (stilt root) untuk bertahan dari ganasnya gelombang. Jenis-jenis Api-api (Avicennia spp.) dan Pidada (Sonneratia spp) menumbuhkan akar napas (pneumatophore) yang muncul dari pekatnya lumpur untuk mengambil oksigen dari udara.

Pohon Kendeka (Bruguiera spp.) mempunyai akar lutut (knee root), sementara pohon-pohon Nirih (Xylocarpus spp.) berakar papan yang memanjang berkelok-kelok, keduanya untuk menunjang tegaknya pohon di atas lumpur, sambil pula mendapatkan udara bagi pernapasannya. Ditambah pula kebanyakan jenis-jenis vegetasi mangrove memiliki lentisel, lubang pori untuk bernapas.

Tahapan rehabilitasi mangrove yang dapat dilihat secara praktis adalah :

1. Survei dan Penetapan Lokasi Penanaman
Kegiatan survei lapangan dapat melibatkan beberapa orang yang mengenal dengan dekat lokasi yang akan menjadi sasaran kegiatan penanaman. Pada kegiatan ini, dilakukan upaya identifikasi jenis-jenis mangrove yang ada, karakteristik substrat serta kondisi rill hutan mangrove.

Tipe substrat didominasi oleh tipe substrat berlumpur dan dibeberapa tempat ditemukan substrat berpasir dan kadang bercampur cangkang bivalvia dan gastropoda mati. Bahkan yang lebih ekstrin di kawasan pesisir Teluk Lasongko Indonesia, terdapat mangrove yang tumbuh di atas batuan cadas.

Mengingat lokasi yang akan dijadikan sasaran rehabilitasi terdapat di dalam kawasan hutan mangrove, maka kondisi rill yang akan menjadi pertimbangan utama adalah jenis mangrove yang sesui untuk ditanam sesuai dengan karakteristik dan tipe subrat berlumpur, berpasir, lumpur berpasir, dan atau bercampur kerang-kerangan mati.

Karakteristik spesifik dibeberapa tempat juga adanya aliran-aliran kecil sungai yang menjurus ke teluk. Tentunya jika ada yang kondisinya seperti ini, upaya rehabilitasi sedapatnya tidak dilakukan pada daerah aliran sungai–sungai kecil karena hanya akan mengalami kegagalan.

2. Persemaian dan Pembibitan Mangrove
Pengumpulan bibit sebaiknya dilakukan oleh kelompok yang dibentuk di desa. Jenis bibit yang akan dijadikan bibit adalah yang dominan berada di sekitar areal rehabilitasi. Pertimbangan yang lain adalah dengan melihat struktur tanah dan ekologi kawasan rehabilitasi.

Jenis Rhizophora mucronata adalah jenis bibit yang mempunyai toleransi yang cukup tinggi terhadap tekanan ekologi. Untuk meningkatkan presentase kelangsungan hidup penanaman mangrove, dilakukan upaya persemaian untuk bibit yang akan ditanam. Persemaian dilakukan di sekitar areal penanaman. Ini untuk memudahkan akses penanaman.

Upaya pembibitan dilakukan dengan memasukkan bibit ke dalam polibag dan setelah diisi didalam polibag, diletakkan di dalam areal pembibitan. Untuk menghindari terhadap gangguan babi hutan yang sering mencari makan dan menggali makanan di sekitar areal persemaian dan pembibitan, tempat pembibitan dilindungi dengan waring yang menghalang aktivitas babi hutan masuk kedalam areal pembibitan.

Upaya persemaian dan pembibitan dilakukan 1 – 3 bulan sebelum penanaman. Ini dilakukan agar bibit dapat berkecambah dulu untuk kemudian di lakukan penanaman. Upaya ini diharapkan akan meminimalisasi kematian bibit dan meningkatkan persentase bibit yang hidup.

3. Penanaman
Setelah bibit mulai tumbuh di dalam areal pembibitan, dilakukan upaya penanaman pada areal rehabilitasi. Upaya ini melibatkan seluruh anggota kelompok yang memobilisasi anggota masyarakat yang peduli tentang pentingnya upaya rehabilitasi mangrove.

Upaya penanaman dilakukan dengan sangat hati-hati. Bibit yang telah tumbuh di areal pembibitan dibawa ke areal penanaman. Setelah sampai pada daerah dekat tempat penanaman, polibagnya disobek, kemudian dilakukan penggalian lubang pada areal penanaman dan dimasukkan bibit beserta tanah/lumpur ke dalam lubang penanaman mangrove.

Untuk menghindari tumbangnya bibit karena tekanan arus pasang dan atau pengaruh ombak/gelombang, tiap bibit mangrove diikat pada ajir yang dipatok di dekat mangrove. Ajir ini sengaja diletakkan di samping setiap bibit yang ditanam mengingat tiap bibit yang akan ditanam belum terlalu kuat untuk menopang dirinya dan atau untuk tetap berdiri karena belum mempunyai akar yang kuat.

Pada daerah yang mempunyai potensi gelombang yang cukup tinggi, sebaiknya dilakukan pemasangan APO/APO Barlapis yang terbuat dari kayu. Bambu dan bahkan batu dan coran semen. APO berfungsi sebagai peredam ombak sehingga pengaruhnya tidak dapat mempengaruhi bibit mangrove.

Pola penanaman bibit mangrove dilakukan dengan jarak satu meter antara bibit yang satu dengan yang lainnya. Penanaman bibit dilakukan serempak dengan melibatkan seluruh anggota kelompok. Sedapat mungkin melibatkan anak sekolah agar terjadi pembelajaran yang mendasar tentang pola merehabilitasi kawasan mangrove yang rusak.

Pelajaran yang paling berharga dalam upaya rehabilitasi bagi pelajar jika pelibatan langsung kepada mereka. Ini akan membekas dalam pikiran dan hati mereka untuk mengetahui pola rehabilitasi mangrove. Dan tidak menutup kemungkinan mereka akan melakukan sendiri pada kawasan yang lain sebagai bagian dari upaya kokurikuler mereka.

Pada beberapa daerah yang sangat ekstrim dengan pola pasang surut yang sangat lebar, sebaiknya jangan dilakukan pola penanaman yang konvensional. Pola penanaman konvensional biasanya hanya penancapan bibit yang dibarengai dengan pengikatan pada ajir. Namun sebaiknya menggunakan modifikasi pada sistem persemaian. Modifikasi persemaian dapat dilakukan pada polibag bambu dan atau pot yang didisain khusus. 

Bentuk polibag dapat dilakukan dengan penajaman pada bagian bawah yang juga berfungsi sebagai pasak untuk tiap bibit. Modifikasi juga dapat dipadu dengan pengikatan pada ajir berlapis untuk memperkokoh dudukan bibit. Yang perlu mendapat perhatian adalah bukan seberapa banyak bibit yang kita dapat tanam tapi seberapa banyak bibit yang bisa bertahan hidup dengan kondisi lokasi yang kadang bersifat ekstrim.

4. Pemeliharaan
Pola pemeliharaan sebaiknya melibatkan seluruh anggota kelompok dengan menjaga tiap kaplingan areal penanaman. Tiap anggota masyarakat dipercayakan untuk menyulam tiap bibit mangrove yang kebetulan rusak atau tercabut oleh aktivitas arus dan gelombang.

Untuk mengontrol kelangsungan hidup tiap bibit dan anakan mangrove, sebaiknya dilakukan pengontrolan setiap 3-4 hari sekali sampai pada saat bibit mangrove yang ditanam berusia 3 – 5 bulan.

Selanjutnya dilakukan pengontrolan tinggi, sekali selama 10 - 12 bulan. Setelah diatas satu tahun dapat dilakukan pengontrolan selama 1 – 2 kali sebulan. Pemeliharaan mangrove adalah hal penting yang perlu dilakukan untuk menjaga agar mangrove tetap hidup dan bertahan dengan baik.

Kompleksitasnya kondisi fisik dan ekologis lingkungan serta kadang adanya hama dan gangguan lain membuat mangrove kadang mengalami kematian walaupun umur mangrove telag berusia diatas 8 – 12 bulan, namun jika dilakukan pengontrolan yang rutin maka akan dapat meminimalisasi kegagalan yang ada.

Trik Rehabilitasi Mangrove
1. Kenali daerah yang akan direhabilitasi.
2. Kenali faktor fisik (pasang surut, pola arus, kecepatan arus, tipe substrat, gelombang), biologi (hama, jenis mangrove yang dominan, ketahanan tiap bibit, penyakit buah mangrove, gulma, epifauna) dan kimia (pH substrat, kandungan unsur hara) daerah yang akan direhabilitasi.
3. Lakukan persemaian dengan waktu yang dikondisikan berdasarkan jenis bibit.
4. Lakukan pemeliharaan dengan pelibatan masyarakat setempat.
5. Tentukan pola penanaman yang sesuai dengan bibit dan areal penanaman.
6. Sebaiknya mengambil bibit yang bersumber pada areal terdekat.
7. Sebaiknya menanam mangrove pada lokasi yang paling tidak pernah ditumbuhi oleh mangrove.

Selamat mencoba. Semangat MANGROVER!